Larangan Perjudian Online di Negara Bagian India

verbod op online gokken door

larangan perjudian online oleh

Tentu menurut kami sangat disayangkan jika suatu negara melarang perjudian online. Itu tidak sering terjadi. Jadi kami pergi untuk melihat apa yang terjadi. Dan itu memberikan beberapa informasi yang menghibur. Ternyata bukan sebuah negara, tetapi sebuah negara bagian di India. Negara bagian itu, Tamil Nadu, memiliki populasi rata-rata negara dengan 75 juta penduduk.

Larangan perjudian online

Ada beberapa negara yang melarang perjudian online. Namun, mereka tidak pernah mengizinkannya. Dalam kebanyakan kasus itu hampir tidak menimbulkan masalah bagi penduduk. Kemudian ada warga yang belum mengetahui apa itu judi online. Dan yang lain mencari kesenangan berjudi di kasino asing atau mencari cara lain untuk bertaruh.

Perjudian online legal di negara bagian Tamil Nadu di India. Namun, ada keadaan di sana, kata pihak berwenang, yang menurut mereka membuatnya perlu untuk melarang perjudian online. Keadaan seperti itu cukup menghibur, jika Anda memiliki selera humor yang tepat. Terlebih lagi, mereka adalah kondisi yang bisa juga ada di negara bagian dan negara lain di dunia, bahkan kita. Dan memang ada juga situasi yang kurang menghibur di India.

Mahasiswa di masa corona

Oke, jerami yang mematahkan punggung unta yang terkenal dan menyebabkan larangan itu pastilah peningkatan angka bunuh diri di kalangan penjudi muda. Tapi sebelum itu, ada keadaan lain.

Apakah benar-benar dimulai selama korona diragukan, tetapi pada saat itu banyak anak muda akan mulai bermain judi online di rumah. Selama atau setelah pelajaran online, mereka bermain game karena bosan. Itu mudah karena beberapa perusahaan kasino memikat kaum muda dengan pesan teks.

Kemudian siswa dari percobaan memasuki kasino online. Bagi sebagian besar, itu tumbuh sedikit lebih jauh. Mereka mempertahankan kontrol atas perilaku permainan mereka. Namun, ada juga banyak anak muda di mana perjudian secara bertahap berkembang menjadi situasi yang bermasalah.

Siswa di ruang belajar

Beberapa ahli India meragukan apakah itu dimulai dengan korona. Sebelum itu, para siswa sudah mencari segala macam kesempatan untuk bermain. Mereka hanya melakukannya di ruang belajar. Sementara seorang guru memberikan ceramahnya tentang beberapa topik, beberapa siswa memasang taruhan di ponsel mereka. Atau mereka sedang bermain game.

Jika dilarang oleh seorang guru selama kuliah, para siswa menemukan cara lain. Selain itu, bahkan ada satu siswa yang memasang taruhan, yang diberikan kepadanya di atas kertas. Jadi ada lebih banyak cara yang merupakan daftar trik lucu untukā€¦ yah, menipu seorang guru.

Perilaku bermasalah

Namun, sebelum atau sesudah corona, lambat laun memunculkan perilaku bermasalah pada sebagian siswa. Atau secara dramatis banyak siswa menurut Dewan Menteri Tamil Nadu. Mereka memberikannya sebagai penjelasan atas keputusan mereka untuk menerapkan larangan tersebut pada 26 September.

Mereka juga melaporkan peningkatan bunuh diri. Ini adalah alasan utama pelarangan, selain meningkatnya tekanan dari partai-partai oposisi.

Riset

Penelitian di India telah menunjukkan bahwa kaum muda melihat perjudian sebagai peluang untuk melarikan diri dari situasi kehidupan mereka. Gagasan untuk dapat menghasilkan banyak uang tanpa berinvestasi banyak, jika sama sekali, berkat bonus pengantar yang ditawarkan, membuat banyak orang menjadi kecanduan.

Selain itu, seringkali belakangan, segala macam cara digunakan untuk bisa terus berjudi. Itu dimulai dengan mengosongkan dompet orang tua. Tapi sama mudahnya rekening bank orang tua digunakan dengan kartu ‘curian’ atau akses mudah ke perbankan online.

Anak-anak

Juga aneh bahwa anak-anak memiliki akses ke perjudian dan permainan online sejak usia 6 tahun, kata psikiater M. Rajaram, dari rumah sakit jiwa terbesar di India. Anak-anak menerima pendidikan online di masa corona. Tapi mereka juga bisa menggunakan perangkat elektronik mereka untuk menghilangkan kebosanan selama sisa waktu di rumah.

Menurut psikiater, setidaknya 10% dari anak-anak dan siswa yang bermain akan terus bermain meskipun kehilangan banyak rupee. Permainan seperti rummy dan poker dibuat sedemikian rupa sehingga para pemain menjadi terobsesi untuk menang. Peluang menang selalu tampak dekat dan itu mengundang Anda untuk terus bermain.

Masalah lain dulu

Masalah dengan masalah perjudian, menurut pekerja bantuan India, adalah bahwa hal itu ditemukan terlambat. Mereka mengakui bahwa biasanya hanya terlihat melalui masalah lain, atau seperti yang mereka katakan, ‘perilaku disfungsional’.

Namun, orang tua juga berperan dalam keputusan untuk melarang game online. Mereka melaporkan pencurian atau perubahan perilaku anak-anak mereka. Jelas hanya lama kemudian, karena penelitian menunjukkan bahwa orang hanya melaporkan atau melaporkan masalah setelah sekitar 35 insiden.

Rene van Maarsseveen

Rene lebih suka menyelami suatu subjek sepenuhnya. Dia melakukan ini dari minat yang luas dan rasa ingin tahu yang besar dalam berbagai mata pelajaran. Dia lebih suka membandingkan penelitian tentang masalah perjudian. Rene membuat teka-teki tentang strategi matematika dan menuliskannya ke dalam cerita yang jelas. Rene suka menghubungkan iGaming dengan tema lain yang membedakan OnlineCasinoGround.

Author: Alexander Price